lomba blog traveloka

Makalah Teknik Arsitektur Estetika Bentuk

makalah arsitektur, materi estetika bentuk, tehnik jurusan

I. Pengertian, Definisi dan Pendekatan Studi Estetika dan Bentuk

Estetika menurut arti etimologis, adalah teori tentang ilmu penginderaan. Pencerapan panca indra sebagai titik tolak dari pembahasan Estetika didasarkan pada asumsi bahwa timbulnya rasa keindahan itu pada awalnya melalui rangsangan panca indra.

Definisi estetika itu beragam. Tiap-tiap filsuf mempunyai pendapat yang berbeda antara satu dengan yang lain. Tetapi pada prinsipnya, mereka sependapat bahwa estetika adalah cabang ilmu filsafat yang membahas tentang keindahan/hal yang indah, yang terdapat dalam alam dan seni. Definisi-definisi itu diantaranya:

Definisi umum
Estetika adalah cabang filsafat yang membahas mengenai keindahan/hal yang indah, yang terdapat pada alam dan seni.

Luis O. Kattoff
Cabang filsafat yang membicarakan definisi, susunan dan peranan keindahan, khususnya di dalam seni.

The Encyclopedia of Philosophy
Estetik adalah cabang Filsafat yang bertalian dengan penguraian pengertian-pengertian dan pemecahan persoalan-persoalan yang timbul bilamana seseorang merenungkan tentang benda-benda estetis. Pada gilirannya benda-benda estetis adalah semua benda yang tekena oleh pengalaman estetis; dengan demikian hanyalah setelah pengemalan estetis dapat secukupnya dinyarakan ciri-ciri bisalah seseorang menentukan batasnya golongan benda-benda estetis tersebut.

Dictionary of Philosophy (dagobert D. Runes)
Cabang filsafat yang berhubungan dengan keindahan atau hal yang indah, khusunya dalam seni serta citarasa dan ukuran-ukuran nilai baku dalam menilai seni.\

Istilah estetika berasal dari kata Yunani yaitu Aistetika yang berarti hal-hal yang dapat dicerap dengan panca indra dan Aisthesis yang berarti pencerapan panca indra (sense perception)
(The Liang Gie)

Istilah estetika sebagai ”ilmu tentang seni dan keindahan” pertama kali diperkenalkan oleh Alexander Gottlieb Baumgarten, seorang filsuf Jerman yang hidup pada tahun 1714-1762. Walaupun pembahasan estetika sebagai ilmu baru dimulai pada abad ke XVII namun pemikiran tentang keindahan dan seni sudah ada sejak zaman Yunani Kuno, yang disebut dengan istilah ”beauty” yang diterjemahkan dengan istilah ”Filsafat Keindahan”.

Keindahan, menurut luasnya lingkupan dapat dibedakan menjadi 3 macam, yaitu :

1. Keindahan dalam arti yang terluas, meliputi keindahan alam, keindahan seni, keindahan moral, keindahan intelektual dan keindahan mutlak (absolut)
2. Keindahan dalam arti estetis murni : menyangkut pengalaman esetetis dari seseorang dalam hubungannya dengan segala sesuatu yang dicerapnya.
3. Keindahan dalam arti terbatas hanya menyangkut benda-benda yang dicerap dengan penglihatan, yakni berupa kiendahan bentuk dan warna (The Linag Gie, 1996:17-18).

Dalam kenyataanya, pencerapan indra penglihatan hanya bersifat terbatas yang menyangkut cahaya, warna dan bentuk. Keindahan dalam arti pengertian inderawi sebenarnya lebih luas daripada yang dapat ditangkap oleh indera penglihatan, sebab beberapa karya seni dapat pula dicerap oleh indera pendengaran, misalnya seni suara.

Keindahan dalam arti luas mengandung pengertian idea kebaikan, misalnya Plato menyebut watak yang indah dan hukum yang indah, sedangkan Aristoteles merumuskan keindahan sebagai sesuatu yang baik dan juga menyenangkan.
Plotinus mengatakan tentang ilmu yang indah dan kebajikan yang indah.

Dalam rangka teori umum tentang nilai, pengertian keindahan dianggap sebagai salah satu jenis nilai seperti halnya nilai moral, nilai ekonomis dan nilai-nilai yang lain. Nilai yang berhubungan dengan segala sesuatu yang tercakup dalam pengertian keindahan disebut nilai estetis.

Mengenai nilai, ada pendapat yang membedakan antara nilai subjektif dan nilai objektif. Pembedaan lainnya ialah antara nilai perseorangan dan nilai kemasyarakat. Dilihat dari segi ragamnya nilai dibedakan menjadi nilai intrinsik, nilai instrumental, nilai inheren dan nilai kontributif.

Nilai estetis sebagai salah satu jenis nilai manusiawi (nilai religius,etis dan intelektual) menurut The Liang Gie, tersusun dari sejumlah nilai yang dalam estetika dikenal dengan kategori-kategori nilai estetis atau kategori-kategori nilai keindahan.Pada umumnya filsuf membedakan adanya tiga pasang yaitu kategori yang agung dan yang elok, kategori yang indah dan yang jelek,  kategori yang komis dan yang tragis.

II. Sejarah Perkembangan Estetika

1. Periode Klasik (Dogmatik)

Dalam periode ini para folosof yang membahas estetika diantaranya adalah Socrates, Plato dan Aristoteles. Dari ketiga filosof ini dapat dikatakan bahwa Socrates sebagai perintis, Plato yang meletakkan dasar-dasar estetika dan Aristoteles yang meneruskan ajaran-ajaran Plato.
Dalam periode ini ada beberapa ciri mengenai pandangan estetikanya, yaitu Bersifat metafisik, Bersifat objektifistik, dan Bersifat fungsional

2. Periode Renaissance

Kata Renaissance berarti kelahiran kembali, yaitu membagun kembali semangat kehidupan klasik Yunani dan Romawi dalam bidang ilmu pengetahuan dan seni. Gerakan pembaharuan ini dilakukan terutama oleh para humauis Italia yang dimulai kurang lebih abad ke XIV. Gerakan ini hampir disegala bidang ilmu pengetahuan, kesenian dan filsafat. Tetapi yang paling semarak gerakan ini adalah pada bidang seni.

Pada periode ini masalah seni menjadi titik perhatian. Uraian mengenaai estetika secara luas ditulis oleh Massilimo Visimo, sedangkan penulis-penulis lainnya banyak mengulas teori-teori seni. Leon Batista dan Albert Durer dalam bidang seni rupa,Giosefe Zarlino dan Wincenzo Galilei dalam bidang musik,serta Lodovia Castelvetro dalam bidang puisi.

3. Periode Aufklarung

Pencerahan merupakan gerakan lanjutan dari Renaissance. Dalam periode ini masih terlihat pengaruh rationalisme Descartes dan Empirisme Bacon dalam pembahasan Estetika.

Baumgarten (Alexander Gotlieb Baumgarten), dia seorang filsuf Jerman yang hidup tahun 1714-1762. dialah orang pertama yang memperkenalkan istilah ”estetika” sebagai ilmu tentang seni dan keindahan.

Baumgarten membedakan pengetahuan itu menjadi 2 macam, Pengetahuan intelektual (intellectual knowledge) dan Pengetahuan indrawi (sension knowledge)
(The liang Gie)

Pengetahuan intelektual itu disebut juga pengetahuan tegas, sedangkan pengetahuan indrawi dianggap sebagai pengetahuan kabur. Estetika adalah ilmu tentang pengetahuan indrawi yang tujuannya adalah keindahan. Tujuan daripada keindahan adalah untuk menyenangkan dan menimbulkan keinginan. Manifestasi keindahan tertinggi tercermin pada alam, maka tujuan utama dari seni adalah mencontoh alam.

4. Periode Idealis

Sejalan dengan perkembangan filsafat, idealisme mempengaruhi pendangan estetika di Jerman. Immanuel Kant merupakan filsuf pertama yang mengemukakan teori estetika dari pandangan objektif. Maka penyelidikan estetika berubah, dari penelaahan ontologis beralih ke bidang ilmu jiwa, yang sebelumnya telah dirintis oleh rationalime dan empirisme. Filsuf-filsuf yang termasuk dalam peroide ini diantraanya adalah: Immanuel kant, Schiler, Scheling dan Hegel.

5. Periode Romantik

Aliran romantik merupakan reaksi terhadap rasionalisme yang mendewakan rasio. Kini perasaan menjadi dominan. Kalai sebelumnya sang seniman tunduk pada kaidah-kaidah yang ketat, kini sang seniman berdaulat dengan merdeka, asal meluapkan secara spontan dan otomatis emosi-emosinya.

Aliran inidirintis oleh J.J Rousseau yang hidup pada pertengahan abad ke-XVIII. Rousseau bertitik tolak pada suatu pandangan dasar, yaitu bahwa alam murni itu baik dan ndah sehingga segala sesuatu yang dekat pada alam murni juga baik dan indah (Dick Hartoko)

Salah seorang filsuf besar pada periode ini adalah Arthur Schopenhauer dan Nietzche. Dalam hal seni Roesseau berpendapat bahwa bakat alam hendaknya dikembangjan secara bebas, jangan sampai datur oleh macam-macam teori dan guru. Asal, emosi yang spontan diluapkan maka hasilnya pasti indah.

Pada tingkat awal, gerakan romantik berada pada pemikiran Schellingdan bentuk-bentuk baru kesusastraan baru di Jerman dan Inggris pada tahun 1890-1891. Ada 4 hal yang menjadi pusat perhatian dari penulis-penulis estetika pada periode ini adalah: ekspresi, imajinasi, organisasi dan simbolisasi.

6. Periode Positifistik.

Dalam periode ini estetika dipelajari secara empiris dan ilmiah yang berdasarkan pengalaman-pengalaman riil yang nyata dalam kehudupan sehari-hari. Estetika dibahas dalam hubungannya dengan ilmu lain,misalnya psikilogi dan matematika.Para filsuf yang membahas estetika diantaranya Fehner,George Birkhof, A.Moles dan Edward Bullough .

7. Periode Kontemporer.

Dalam periode ini, muncul sejumlah pandangan estetika dalam waktu yang relatif bersamaandan sampai kini masih banyak pengikutnya.Pandangan estetika yang banyak ini (multi isme), tumbuh pada awal abad ke 19 dan menjadi lebih semarak lagi pada abad ke 20. Tujuh pandangan yang menonjol dalam periode ini yaitu : Seni untuk seni (lárt pour l'art), Realisme, Sosialisme, Ekspresionisme, Naturalisme, Marxisme dan Eksistensialisme.

III. Estetika Bentuk

Secara umum arsitektur sebagai salah satu hasil desain merupakan karya visual/rupa yang diwujudkan melalui proses pemecahan masalah terhadap suatu kondisi tertentu. Wujud akhr dari proses ini adalah bentuk arsitektur. Bentuk jika ditinjau dari sudut pandang estetika merupakan komposisi dari unsur-unsur rupa yang diolah menurut prinsip desain dengan didasari oleh tema tertentu yang membatasi komposisi dan ekspresi bentuk tersebut.

Untuk itu kepekaan dalam pemilihan unsur rupa dan prinsip desain yang dikomposisi merupakan kemampuan yang patut dimiliki oleh arsitek. Kepekaan ini dapat dicapai melalui pemahaman terhadap pengetahuan dasar Estetika Bentuk yang kemudian diterapkan secara praktis dalam bentuk latihan mengkomposisi. Dengan demikian dapat diuraikan lebih lanjut bahwa tujuan umum mata kuliah Estetika Bentuk adalah :

Menguasai pengetahuan dan keterampilan dasar unutk mengubah bentuk, ruang, dan susunan bahan dengan menggunakan kesan kejiwaan dari unsur-unsur rupa berdasarkan prinsip-prinsip estetika
Melatih kepekaan mentransformasikan ide, gagasan, dan pikiran ke dalam wujud visual dengan komunikatif
Untuk mencapai tujuan tersebut, perlu dipelajari materi-matteri berikut ini:

Pengertian dasar tentang komposisi, unsur rupa, dan prinsip estetika
Metode pengungkapan gagasan secara visual dan grafis
Komunikasi bentuk dalam kaitan dengan fungsi dan makna
Penerapan unsur dan prinsip desain / estetika sebagai dasar-dasar merancang bangunan
Pada akhirnya dengan melalui pemahaman tersebut diharapkan mahasiswa mampu memiliki pemikiran yang mendasar tentang bentuk sebagai wujud arsitektur sehingga karya yang dihasilkan lebih bersifat konseptual dan terarah.

Jadi, secara singkat Estetika Bentuk ini mengasah kemampuan mahasiswa untuk mengeluarkan bentuk yang dapat menggambarkan efek psikologis. Estetika Bentuk menjadi kreatif dan terkonsep.

Estetika Bentuk  lebih menguji kreativitas kita dalam mendesain. tapi tidak asal mendesain, perlu ada yang namanya konsep yang terdiri dari
Tema (lebih sering menggunakan kata sifat)
Definisi (pengertian dari temanya, bisa dari KBBI atau sumber-sumber yang lain)
Karakter (kalo aku sih diajarinnya, ini tuh berisi sifat dari desainnya)
Ide bentuk (inspirasi dalam mendesain itu)
Ide dasar (yaa tergantung bentuknya apa dia bentuk geometri, bentuk organik atau yang lainnya)

Prinsip-prinsip desain

- keseimbangan (asimetris, simetris, atau radial)
- irama (dinamis, statis, atau radial)
- Emphasis/vocal point (sesuatu yang paling menonjol dari desain itu, bukan tekstur)
- proporsi (kesebandingannya dengan media gambar)
- skala
- unity (kesatuan antara konsep dengan desain)

Contoh Beberapa Estetika Bentuk

 Komposisi Garis

makalah arsitektur, makalah estetika bentuk, makalah tehnik, makalah arsitek, arsitek bahan materi, materi estetika bentuk, bahan makalah bentuk estetika, matkul estetika bentuk, mata kuliah estetika bentuk

Komposisi Bidang

makalah arsitektur, makalah estetika bentuk, makalah tehnik, makalah arsitek, arsitek bahan materi, materi estetika bentuk, bahan makalah bentuk estetika, matkul estetika bentuk, mata kuliah estetika bentuk

Komposisi Titik

makalah arsitektur, makalah estetika bentuk, makalah tehnik, makalah arsitek, arsitek bahan materi, materi estetika bentuk, bahan makalah bentuk estetika, matkul estetika bentuk, mata kuliah estetika bentuk

Mozaik Coloring

makalah arsitektur, makalah estetika bentuk, makalah tehnik, makalah arsitek, arsitek bahan materi, materi estetika bentuk, bahan makalah bentuk estetika, matkul estetika bentuk, mata kuliah estetika bentuk

Gradasi Warna

makalah arsitektur, makalah estetika bentuk, makalah tehnik, makalah arsitek, arsitek bahan materi, materi estetika bentuk, bahan makalah bentuk estetika, matkul estetika bentuk, mata kuliah estetika bentuk

Komposisi Bidang 3D Tunggal

makalah arsitektur, makalah estetika bentuk, makalah tehnik, makalah arsitek, arsitek bahan materi, materi estetika bentuk, bahan makalah bentuk estetika, matkul estetika bentuk, mata kuliah estetika bentuk

sumber : kamaludinhayat.blogspot.co.id

tags : makalah arsitektur, makalah estetika bentuk, makalah tehnik, makalah arsitek, arsitek bahan materi, materi estetika bentuk, bahan makalah bentuk estetika, matkul estetika bentuk, mata kuliah estetika bentuk



G+

2 Responses to "Makalah Teknik Arsitektur Estetika Bentuk"

  1. menurut para ahli apa itu komposisi garis

    ReplyDelete
    Replies
    1. halo deyde, silahkan kunjungi langsung sumber yang tertera dibawah postingan ya :D

      Delete