10 Cara Membaca Puisi yang Baik dan Menarik

Bagaimana tips membaca puisi yang menarik perhatian bagi banyak orang? Puisi merupakan produk karya sastra yang mengandung unsur irama, rima, ritma dan lirik pada setiap bait per baitnya. Puisi kaya akan makna dan nilai seni. Dibutuhkan penghayatan yang tinggi dalam mengekspresikan setiap pesan yang ingin disampaikan penulis dalam setiap puisi. Oleh karena itu kamu perlu menerapkan beberapa langkah dibawah ini sebelum membacakan sebuah puisi, apalagi berasal dari sastrawan terkenal.

Secara lebih dalam puisi bisa didefinisikan sebagai suatu karya sastra dengan kandungan bahasa yang dipersingkat atau dipadatkan, diberikan Irama sesuai bunyi yang padu dengan kata-kata yang dipilih yang bersifat kiasan dan imajinatif. Puisi juga bisa di kategorikan sebagai karya sastra tertulis yang dibuat manusia dalam sejarah dan kebudayaan

Saat ini puisi bisa dikategorikan berdasarkan waktunya menjadi dua yaitu puisi baru dan puisi lama. Perbedaan keduanya lebih mengacu kepada keterikatan aturan dan fleksibilitas yang dimilikinya.

Puisi baru bersifat lebih bebas dan fleksibel dalam segala hal seperti rima, baris, bait dan diksi. Sementara puisi lama adalah kebalikannya lebih bersifat kaku dan terkait aturan.

Nah berdasarkan dari pengelompokan kedua sifat tersebut, puisi baru bisa dibagi lagi menjadi beberapa jenis apabila ditinjau dari isinya, yaitu sebagai berikut :


  • Balada merupakan puisi yang mengisahkan cerita atau kisah tertentu
  • Himne merupakan puisi pujian atau pujaan kepada Tuhan, Negara, atau sesuatu yang dianggap penting dan sakral
  • Romansa merupakan puisi yang mengungkapkan perasaan terkait romantisme dan percintaan
  • Ode merupakan puisi yang memberikan sanjungan kepada orang yang berjasa, seperti orang tua, pahlawan, dan orang orang besar lainnya
  • Epigram merupakan puisi tuntunan atau ajaran hidup, berisi nasihat membawa ke arah kebenaran untuk dijadikan teladan
  • Elegi merupakan puisi tentang kesedihan atau tangisan ratapan diri sendiri atau terhadap hal lain
  • Satire merupakan puisi yang mengandung unsur sindiran atau kritikan terhadap sesuatu


Kemudian untuk jenis puisi lama bisa dibagi menjadi beberapa jenis seperti :


  • Mantra merupakan ucapan sakral yang berkaitan dengan kepercayaan dan digunakan untuk upacara tertentu
  • Pantun merupakan jenis puisi yang memiliki sajak a-a-a-a atau a-b-a-b dan setiap baitnya ada empat atau delapan baris. Pantun bisa dibagi lagi berdasarkan isinya seperti pantun jenaka, pantun anak, pantun kehidupan, dll.
  • Talibun merupakan pantun yang jumlah barisnya selalu genap pada setiap bait (terdiri dari 6, 8, 10, dll)
  • Syair merupakan jenis puisi dari arab yang punya sajak a-a-a-a, kebanyakan menceritakan kisah yang penuh amanat atau pesan
  • Karmina merupakan pantun pendek atau biasa disebut juga pantun kilat atau pantung singkat
  • Gurindam merupakan puisi yang hanya 2 baris dalam setiap baitnya, sajaknya a-a-a-a dan punya amanat didalamnya


Baca juga : Contoh Puisi Pendidikan Tentang Keadilan dan Nasionalisme

Setelah membahas sedikit banyaknya mengenai puisi secara teoritis, Sudah saatnya sobat kósngosan untuk mempraktekkan membaca puisi dengan baik dan benar.

Dalam setiap pembacaannya, kamu harus mampu merealisasikan setiap pesan yang terkandung di dalamnya kedalam bentuk ekspresi dan gimmick yang mampu membawa pendengar ke dunia yang diharapkan oleh pembuat puisi tersebut.


Tips Membaca Puisi


cara baca puisi yang baik

Mengatur Pernafasan


Ketika membaca puisi pernapasan menjadi salah satu faktor yang sangat penting untuk diperhatikan.. Nafas berkaitan dengan nada dan vokal ketika kamu membacakan puisi. Saat sobat kosngosan sudah bisa mengatur dan menyesuaikan pernafasan dengan setiap pembacaan puisi dengan baik maka vocal yang keluar juga akan enak didengar, dan kamu tidak akan ngos-ngosan atau kehabisan nafas di tengah jalan.

Memahami Makna Puisi


Seperti yang kita ketahui puisi memiliki berbagai makna sesuai dengan tafsiran masing-masing pembaca. Namun Di sini perlu untuk memahami makna puisi yang sebenarnya yang sesuai dengan apa yang ditunjukkan oleh penulis puisi. Oleh karena itu kamu membutuhkan pemahaman makna dari puisi yang akan kamu baca

Salah satu caranya adalah dengan menganalisis makna dari puisi itu sendiri. Ada beberapa faktor yang menjadi pertimbangan dalam menganalisis puisi, seperti sobat kosngosan harus mengetahui latar belakang penulis dan alasan kenapa puisi tersebut ditulis. Karena memahami puisi merupakan kunci utama meraih keberhasilan dalam membaca puisi

Artikulasi Intonasi yang Tepat


Artikulasi adalah teknik pengucapan kata atau kalimat yang dilakukan dengan jelas oleh mulut. Kamu harus bisa bersuara yang tepat dalam membaca puisi, dan pendengar harus bisa mendengarkan isi puisinya secara jelas. Contohnya dalam huruf vokal, kamu harus jelas mengucapkan setiap kata, sehingga puisi akan terdengar oleh pendengar dengan baik.

Sedangkan intonasi adalah teknik yang harus kamu perhatikan dalam membaca puisi, yang berhubungan dengan tinggi rendahnya suatu nada dalam kalimat yang memberikan penekanan setiap kata dalam puisi. Jadi adakalanya sobat kosngósan memberikan penekanan tertentu pada bait puisi karena mengandung makna keras, ada juga nada rendah untuk makna puisi yang halus.

Menggunakan Ekspresi Mimik yang Tepat


Ekspresi adalah teknik penjiwaan terhadap perasaan pada saat kamu sedang membacakan puisi. Sebagai pembaca puisi yang baik, kamu harus bisa menampilkan ekspresi yang bisa mewakili setiap kata dalam puisi. Apabila puisi mengandung makna sedih, maka pasang raut muka yang sedih, begitu pula sebaliknya. Sedangkan mimik adalah teknik pengekspresian raut wajah atau gerak muka yang menggambarkan isi dalam puisi.

Memasang Gerak Tubuh yang Tepat


Ketika membaca puisi, untuk menarik perhatian para pendengar maka sobat kosngosan juga wajib memberikan gerak tubuh yang harus sesuai dengan irama dan suasana pada saat membaca puisi. Belajarlah berimprovisasi dalam melakukan gerakan tubuh yang fleksibel, bebas dan terlihat alami. Gerakan tubuh seperti mengayunkan tangan, menoleh kekiri atau kekanan, berjalan, berlari, menengadahkan tangan dan sebagainya adalah bagian dari teknik pembacaan puisi yang sangat berkualitas

Menguasai Panggung


Saat kamu sedang membaca puisi, sama hal nya ketika kamu sedang show atau menampilkan bakatmu di panggung. Ketika orang bernyanyi, mereka diharuskan untuk menguasai panggung, bukan? Begitu juga dengan membaca puisi.

Kamu harus dapat menguasai keadaan panggung. Apabila kamu tidak bisa menguasainya, maka ini akan menyebabkan loss control atau kamu tidak bisa berkata dan hanya bisa diam pada saat membacakan puisi tersebut.

Jadi dibutuhkan pengalaman dan latihan yang tidak instan dalam menguasai panggung ini. Sehingga setiap sobat kosngosan tampil baik di depan kelas, atau panggung yang lebih besar seperti di stasiun televisi, maka tidak ada lagi masalah grogi atau blank ketika tampil.

Kelancaran dan Timing


Kelancaran merupakan tingkat kematangan mu dalam membaca puisi. Kelancaran dalam membaca puisi tidak lepas dari latihan dan pengalaman, karena hanya dengan latihan dan pengalaman yang cukup maka kamu bisa mendapatkan kelancaran membaca puisi yang baik.

Begitu juga dengan timing atau waktu pembacaan yang tepat. Kamu bahkan butuh latihan berkali kali untuk bisa melakukan A pada saat membaca baris pertama, melakukan B pada saat membaca baris kedua dan sebagainya.

Menghapal Puisi


Sebaiknya kamu menghafal seluruh teks puisi, supaya ketika tampil di panggung kamu tidak repot lagi untuk membawa naskah dan membacanya baris per baris. Hal ini juga akan membuat sobat kosngośan lebih leluasa untuk memainkan anggota tubuh, memasang mimik dan ekspresi wajah serta bisa berimprovisasi di depan panggung.

Mintalah Penilaian Teman


Sebelum tampil di depan panggung, ada baiknya kamu tampil terlebih dahulu di depan teman-temanmu yang lebih berpengalaman. Mintalah penilaian mereka terhadap geladi resik yang kamu lakukan. Apabila ada kesalahan atau kekurangan mintalah mereka untuk memberikan solusi.

Apabila kamu tidak memiliki teman atau seseorang yang ahli di bidang pembacaan puisi kamu bisa berlatih di depan kaca dan lakukan semaksimal mungkin seperti yang akan kamu Tampilkan di depan panggung.

Berkomunikasi dengan Pendengar


Terakhir ketika kamu sudah berada di atas panggung jangan lupa untuk berkomunikasi dengan pendengar. Seperti misalnya ketika pertama perkenalan, ajak pendengar untuk tahu profil mengenai dirimu, dan bila perlu tanyakan kepada mereka mengenai puisi atau seniman favorit mereka.

Dengan sedikit komunikasi maka sobat kosngosan bisa mencairkan suasana dan ini akan memberikan waktu yang cukup untukmu dalam mempersiapkan diri sebelum membaca puisi

Tonton panduan membaca puisi yang baik dan benar berikut ini di channel youtube milik kosngosan, jangan lupa subscribe juga ya :



Baca juga : 6 Contoh Puisi Bebas Pendek Tentang Motivasi Kehidupan


Kata Penutup


Puisi merupakan salah satu karya sastra yang yang sangat indah dan menampilkan kata-kata yang dapat memberikan kenyamanan dan kepuasan di dalam diri seseorang. Pembacaan puisi yang tepat akan memberikan kepuasan tersendiri bagi pendengar.

Oleh karena itu semoga tips diatas bisa membuat sobat kośngosan membacakan puisi dengan baik dan menarik perhatian banyak orang. Apabila kamu merasa tips diatas bermanfaat silahkan tekan tombol share dan bagikan ke teman-temanmu yang ada di media sosial. Salam literasi Indonesia!
By

0 Response to "10 Cara Membaca Puisi yang Baik dan Menarik"

Post a Comment

head ads

inline ads

inline ads 2

bottom ads