lomba blog traveloka

Artikel dan Tanggapan Pengantar Ilmu Pertanian Jurusan Agribisnis Tentang Pembangunan Pertanian Luar Negeri (Selandia Baru)





Pertanian dan perkebunan menjadi bidang penting dalam kegiatan perekonomian Selandia Baru. Akan tetapi kegiatan agrikultural ini tidak mendapat subsidi dari pemerintah karena perubahan sistem dan peraturan perekonomian pada tahun 1980-an


          Pertanian di Selandia Baru merupakan sektor terbesar dari tradeable ekonomi, yang berkontribusi sekitar dua-pertiga dari hasil ekspor di tahun 2006-2007. Untuk Maret 2002, ekspor pertanian bernilai lebih dari $ 14,8 miliar.  


          Sektor pertanian selandia baru unik karena menjadi satu-satunya negara maju yang benar-benar maksimal dalam pertanian dan dikenal oleh pasar internasional. Hal ini dimulai sejak subsidi dan konsesi pajak dihapus pada tahun 1980. 


Selandia Baru menargetkan ekonomi pemerintah saat ini terpusat pada upaya mendapatkan perjanjian perdagangan bebas dan pembangunan “pengetahuan ekonomi”. Di tahun 2004, pemerintah Selandia Baru mulai mendiskusikan perjanjian perdagangan bebas dengan China.



Pertanian Selandia Baru Secara Umum



Salah satu keunggulan alam Selandia Baru adalah iklimnya subtropis dan memiliki tanah subur yang ideal untuk hampir  semua jenis produksi yang berbasis pertanian. Isolasi geografis Selandia Baru juga mengakibatkan lingkungan alamnya unik dan bebas dari penyakit.  


          Petani Selandia Baru selalu cepat untuk mengadopsi metode dan teknologi baru. Dengan sekitar 14 juta hektar lahan produksi primer dan peternakan di lahan terbuka,  Petani Selandia Baru telah merintis penyesuaian dan peningkatan lingkungan padang rumput. Mereka fokus pada kesehatan dan kesejahteraan hewan serta mengontrol penyebaran hama, penyakit dan parasit. 


Selandia Baru telah mencapai pertanian yang inovatif seperti pemaksimalan padang rumput, konservasi tanah dan air, genetika, kesehatan hewan, pengendalian hama, pemerahan susu dan penanganan stok pertanian. Produk pertanian dari Selandia Baru juga ramai dari permintaan global. Termasuk daging, buah dan produk susu. Selandia Baru memiliki biaya terendah di dunia dalam hal industri susu dan sapi perah, namun menghasilkan susu berkualitas tinggi.



Selandia Baru terus menanamkan investasinya beberapa dekade terakhir dalam bidang penelitian dan pengembangan untuk meningkatkan sistem pertanian, produktivitas secara berkelanjutan, dan menambah nilai produk pertanian.


Dengan berbagi keberhasilan yang diraihnya, informasi, keahlian dan  pengalaman-pengalaman yang telah terakumulasi selama ini, Selandia Baru ditempatkan untuk membantu  mitra dari negara lain dalam hal merevolusi pertanian.



Bidang Holtikultura



Ada sekitar 400 petani dari stone fruit, yang memanfaatkan 3.000 hektare lahan, terutama di Teluk Hawke dan daerah Otago. Tiga perempat dari buah yang dihasilkan dikonsumsi dalam negeri. Peach, nectarine dan plum yang diproduksi untuk konsumsi domestik, dan aprikot dan ceri, hampir semua dari Otago, diekspor. Sekitar 30 varietas apel dan pir yang diekspor, dengan lebih dari 16 juta setara tray karton (18 kg) apel dan 300.000 tce adalah buah pir diekspor pada tahun 2007. Pipfruit kebanyakan ditanam di Teluk Hawke dan wilayah Tasman, dengan sekitar 10.000 hektar ditanami. 


Kiwi banyak ditanam didaerah Pulau Utara dan Pulau Selatan, tetapi yang paling terkonsentrasi di Bay of Plenty. Ada 2.700 petani kiwi, dengan lebih dari 13.000 hektar ditanami. Lebih dari 80 juta nampan buah Kiwi yang diekspor pada tahun 2006, sekitar seperempat dari produksi dunia. Kiwi adalah komoditi terbesar hasil ekspor hortikultura Selandia Baru.
 

Pada tahun 2007 ada lebih dari 29,0000 hektar ditanam anggur (terutama di Marlborough, Teluk Hawke dan Gisborne), 205.000 ton anggur yang diproduksi, dan ada 543 perkebunan anggur. Buah jeruk ditanam di Gisborne, Northland dan Auckland. Blackcurrant dan buah berry lainnya yang tumbuh di Tasmania, Waikato, Canterbury dan Auckland. Alpukat dan buah-buahan subtropis lainnya tumbuh di Northland dan Bay of Plenty. 


Total ekspor buah segar yang layak sebesar NZD 1.200 juta pada tahun 2007, dan NZD 105 juta buah olahan juga diekspor. 76 juta liter anggur, senilai NZD 698 juta, diekspor. Hampir semua jerami dan silase dikonsumsi di pertanian yang sama seperti yang dihasilkan. 
 
Kebanyakan tanaman tambahan pakan yang tumbuh di Pulau Selatan, di mana iklim dingin memaksa pengeluaran tambahan. Gandum sebagian besar tumbuh di wilayah Canterbury dan digunakan untuk konsumsi domestik seperti roti dan biskuit. Produk bran dan pollard digunakan untuk pakan ternak. Barley digunakan untuk pakan ternak dan malt. Barley sebagian diekspor, tergantung pada fluktuasi harga di pasar global. Jagung ditanam di daerah Waikato dan Manawatu-Wanganui sebagai pakan untuk ayam, babi dan sapi. Oats ditanam di Canterbury dan Southland untuk pakan ternak, dan untuk digulung menjadi oatmeal.


Tumbuhan sayuran menempati lebih dari 50.000 hektar lahan dan mempekerjakan 25.000 orang. Lebih dari 50 sayuran yang berbeda yang tumbuh di Selandia Baru. Sekitar 1.450 petani menghasilkan sayuran segar dengan nilai lebih dari NZD 400 juta pada tahun 2007. NZD 260 juta dari sayuran segar, terutama bawang dan labu, yang diekspor pada tahun 2007. 750 petani memproduksi sayuran senilai lebih dari NZD 100 juta untuk diproses, dan 297 NZD sayuran olahan, terutama kentang, jagung dan kacang polong, yang diekspor pada tahun 2007, juga sebesar NZD 63 juta dikeluarkan untuk benih dan umbi.



Organisasi Pertanian



Di Selandia Baru, selalu diadakan karnaval yang menggelar kompetisi untuk produk ternak  dan pertanian terbaik. Pertunjukan-pertunjukan, acara berkuda dan kompetisi kerajinan juga diadakan sebagai bagian dari pertunjukan.


Departemen Pertanian dan Kehutanan adalah instansi yang bertanggung jawab untuk sektor pertanian. Memiliki kebijakan operasional penuh terhadap bidang pertanian di Selandia Baru.


Federasi Petani adalah sebuah organisasi besar dan berpengaruh yang mewakili kepentingan petani.  Mereka memiliki keanggotaan sukarela.


The Soil & Health Association of New Zealand, didirikan pada tahun 1941, mempromosikan makanan organik dan pertanian. 


The New Zealand Youth Farmer adalah sebuah organisasi nasional yang dibentuk pada tahun 1927 dengan klub daerah di seluruh negeri. 


Badan Irigasi Selandia Baru adalah instansi nasional yang mewakili petani yang menggunakan irigasi dan industri irigasi.



Masa Depan Pertanian Selandia Baru



Ada dua pandangan utama tentang pertanian Selandia Baru kedepannya. Salah satunya adalah cepatnya kenaikan permintaan konsumen di India dan China, dan dunia sedang memasuki zaman keemasan terhadap komoditas. Dengan kondisi tersebut, Selandia Baru bisa diuntungkan dalam hal ini. Pandangan lain adalah Selandia Baru hanya akan mendapatkan keuntungan yang terbatas akibat melonjaknya persaingan produksi dari negara-negara berkembang.

AgResearch Ltd  (Lembaga penelitian terbesar Selandia Baru, Crown Research  Institute) percaya bahwa teknologi baru akan memungkinkan petani Selandia Baru untuk meningkatkan produksi mereka pada tahun 2020, sekaligus mengurangi emisi gas rumah kaca dan dampak lingkungan lain yang merusak terkait dengan adanya aktifitas pertanian.



Disadur dari Wikipedia dan dirubah seperlunya oleh mimin.




Tanggapan Penulis



Menurut saya, Selandia Baru menjadi kiblat pertanian modern bagi dunia saat ini. Bagaimana tidak, salah satu yang membuat Selandia Baru terkenal adalah karena memiliki standar peraturan yang tinggi, kualitas produk pertaniannya terjamin dan metode produksi dan penelitiannya yang inovatif terhadap teknologi untuk pembangunan pertanian. 


          Keahlian dan cara pengelolaan pertanian seperti Selandia Baru ini-lah yang harus diterapkan oleh bangsa kita. Kedepannya, pertanian Indonesia bisa menerapkan cara-cara yang diperlakukan oleh Selandia Baru, demi tercapainya kemajuan pertanian nasional. Hal ini tentu akan menjadikan Indonesia swasembada pangan. Karena jelas, Indonesia memiliki potensi yang luar biasa. Hanya cara penanganan dan sumber daya manusianya yang masih kurang. Inilah yang menjadi tugas kita bersama khususnya sarjana pertanian untuk memajukan pertanian Indonesia kearah yang positif.

G+