Contoh dan Pengertian Fee Kontinjen Pada Profesi Akuntan Publik

Contoh dan Pengertian Fee Kontinjen Pada Profesi Akuntan Publik

Baca juga :

Ilmu akuntansi memang sangat dibutuhkan oleh dunia bisnis saat ini. setiap pembukuan dan transaksi yang melibatkan keuangan haruslah memiliki catatan akuntansi yang balance. Seorang akuntan, yaitu orang yang memiliki profesi sebagai pekerja dibidang akuntansi harus dapat mencatat dan mengedepankan etika profesi akuntan dalam setiap kerjasama terhadap klien kliennya.
fee kontingensi

Namun tahukah kamu mengenai pengertian akuntansi? Ilmu ini merupakan ilmu yang mengidentifikasi, mengukur dan melaporkan informasi ekonomi untuk memungkinkan dilakukannya penilaian serta pengambilan keputusan dengan jelas (akuntabel) dan transparan bagi pihak yang menggunakan informasi tersebut untuk berbagai kepentingan.

Sejarah akuntansi sendiri memang sudah dimulai ketika manusia belajar berhitung dan melakukukan aktifitas pencatatan. Adalah tokoh yang bernama Luca Pacioli yang menulis buku berjudul "Summa de Arithmetica, Geometrica, Proportioni et Proportionalita" yang kemudian menjadi cikal bakal ilmu akuntansi.

Setelah itu muncullah masa Revolusi Industri pada pertengahan abad ke 18 sampai 19 di Inggris yang membutuhkan adanya suatu pencatatan dan manajemen pembukuan yang baik dari suatu permintaan modal yang besar untuk membangun pabrik dan membeli mesin-mesin.

Dalam ilmu akuntansi ada yang namanya istilah Kontijensi. Kontinjensi sendiri adalah suatu peristiwa atau transaksi yang memiliki syarat yang paling banyak ditemukan dalam kegiatan perbankan.

Sementara arti kontinjensi (dalam kata bakunya adalah kontingensi) menurut kbbi adalah suatu keadaan yang masih diliputi ketidakpastian dan berada di luar jangkauan.

Lihat juga : Waktu Ideal Paling Lama Menunggu Panggilan Kerja

Kontinjensi sendiri merupakan suatu kondisi yang masih memiliki ketidakpastian mengenai kemungkinan diperolehnya laba atau rugi oleh suatu instansi atau organisasi. Ini akan terselesaikan dengan terjadi atau tidak terjadinya satu atau lebih peristiwa di kemudian hari.

Sementara itu Fee Kontijen adalah suatu fee yang ditetapkan untuk pelaksanaan suatu layanan jasa profesional oleh akuntansi terhadap kliennya tanpa adanya fee yang akan dibebankan, kecuali ada temuan atau hasil tertentu dimana jumlah fee tergantung pada temuan atau hasil tertentu tersebut.

Nah fee ini akan dianggap tidak kontinjen jika ditetapkan oleh pengadilan atau badan pengatur atau dalam hal perpajakan. Apabila dasar penetapan adalah hasil penyelesaian hukum atau temuan badan pengatur.

Kantor Akuntan Publik (KAP) yang mewadahi profesi akuntan tidak diperkenankan untuk menetapkan fee kontinjen apabila penetapan tersebut dapat mengurangi indepedensi sang akuntan. Jadi besaran fee ini ditentukan oleh kesepakatan kedua belah pihak antara klien dengan akuntan.

Fee Kontijen ini adalah salah satu kode etik dalam profesi Akuntan Publik. Resiko ketidakpastian di masa depan menjadi salah satu aspek yang harus dipertimbangkan agar dapat melakukan perhitungan dan pencatatan yang benar secara transparan dan kredibel.

akuntan publik

Bagi seorang klien, tentu saja penting mencari akuntan publik yang benar benar berkualitas. Adapun beberapa tips singkat dalam memilih akuntan publik diantaranya :

  • Lihat pengalamannya (track record), cobalah ketahui pengalaman yang mereka miliki dengan mengajukan pertanyaan tentang situasi keuangan yang kompleks
  • Lihat pelayanannya terhadap klien lain. Tanya juga pada calon akuntan apa saja pelayanan yang akan didapat jika perusahaan memutuskan menggunakan jasanya
  • Pertimbangkan Biaya serta Penagihan.
  • Apakah akuntan tersebut memiliki Sertifikasi atau Credential
  • Pastikan akuntan tersebut memahami teknologi yang dimiliki oleh perusahaan

Contoh kasus fee kontinjen antara klien perusahaan dengan akuntan publik


Nah setelah mempertimbangkan beberapa aspek diatas, seterusnya kamu perlu mengetahui bagaimana fee kontijen itu, seperti apa contohnya. Seorang akuntan publik bisa diberikan fee atau honor yang dihitung per jam. Bahkan dibayar dalam mata uang asing.

Jasa akuntan publik ini bisa dimanfaatkan perusahan untuk pembuatan laporan keuangan dan hal yang terkait dengannya seperti audit. Dalam soal akuntansi, jasa mereka meliputi bidang pembukuan, akuntansi, audit dan laporan keuangan untuk keperluan pajak.

Misalnya seorang CEO dari startup A yang sedang berkembang, sedang kebingungan menghadapi pemeriksaan keuangan oleh pegawai pajak. Kemudian dia memilih untuk menyewa jasa akuntan publik X.

Setelah disepakati, adanya fee kontijen sebesar Z satuan rupiah apabila sang akuntan menemukan ketidaksesuaian antara laba perusahaan awal yang diperkirakan dengan laba sebenarnya.

Setelah dianalisis dan dhitung oleh akuntan X, maka ternyata ditemukan adanya ketidaksesuaian antara laba perusahaan dengan besarnya pajak yang ditentukan.

Selisih antara laba awal dan laba yang sebenarnya adalah P %. Maka fee kontijen yang diberikan kepada akuntan tersebut adalah sebesar perhitungan Z satuan dikalkulasikan dengan P %.

Lihat juga : Contoh Panggilan Kerja dan Interview yang Asli dan Palsu Via SMS

Pada dasarnya menjadi profesi apapun pada level profesional memang selalu memiliki kode etiknya masing masing. Jadi apabila kamu ingin benar benar menjadi seorang akuntan publik yang handal, maka junjung tinggilah asas asas yang sudah ditetapkan oleh KAP itu sendiri.

Sekianlah pembahasan seputar Contoh dan Pengertian Fee Kontinjensi Pada Profesi Akuntan Publik kali ini, semoga bisa bermanfaat bagi kalian semuanya. Jangan lupa share tulisan ini agar menambah wawasan yang lain.
Buka Komentar